Banner Sponsor

Bacaan Doa Mengusir Setan Jin dan Iblis

Selain manusia, Al-Qur'an sering menyebutkan makhluk lain, seperti Iblis dan setan jin. Semua tiga tampak mirip, tapi fakta bahwa mereka yang tidak sama. Oleh karena itu, diskusi ini sangat penting. Oleh karena itu, pemahaman tentang 3 efek ini pada kekuatan kami menangkap teks dan konteks agama Islam.about membaca doa eksorsisme dan jin penuh Arab Islam, latin, dan arti. Harus beresonansi setan jin dan penolak doa dibacakan setiap hari dalam rangka untuk rumah dan estate kita terhindar dari gangguan roh jahat dan membawa manfaat tidak bagi kita dan keluarga. Berkesadaran Roh (gaib) sebagai Jin, setan, genderuwo, diam-diam, dan lain-lain selalu berusaha untuk menanamkan buruk dan pengaruh negatif ke dalam hati dan pikiran manusia. Sebaliknya para malaikat selalu mencoba membisikan pengaruh baik dan positif dalam kehidupan manusia. Orang-orang yang suka memperturutkan keinginan nafsu, tidak percaya pada Tuhan dan akhirat, cenderung mengikuti bisikan setan dan Jin untuk melakukan perbuatan buruk dan negatif. Orang-orang yang tidak suka nafsu dan keinginan memperturutkan iman dalam Tuhan dan kehidupan selanjutnya cenderung mengikuti para malaikat berbisik mengundang untuk berbuat baik.

Setan : Setiap saat kita selalu berinteraksi dengan mahluk ruh(ghaib) disekitar kita, itu adalah hal alamiah yang tidak bisa kita hindari. Bisikan baik dan buruk dari mahluk ruh disekitar kita silih berganti  masuk kedalam fikiran dan hati kita. Bisikan  yang dominan , akan membentuk karakter dan kepribadian seseorang.
Mereka yang banyak dipengaruhi bisikan negatif dari golongan jin dan syetan akan cenderung melakukan perbuatan negatif dan buruk. Mereka yang beriman dan yakin akan kehidupan akhirat terpelihara dari bisikan negatif tersebut dan mereka cenderung pada bisikan Malaikat yang selalu mengajak pada kebaikan.
Mahluk Ruh Iblis, jin dan Syetan

Iblis : adalah Jenderal atau Panglima Besar dari semua kejahatan dan perilaku buruk yang dikerjakan manusia, Ia sudah hadir didunia ini sejak zaman nabi Adam dan akan tetap hidup sampai hari kiamat. Ia mengerahkan pasukannya yang terdiri atas balatentara syetan dari golongan Jin dan manusia untuk menyebar bencana dan kemaksiatan dimuka bumi. Iblis memiliki dendam turun  temurun terhadap anak cucu Adam sebagaimana disebutkan dalam surat Al Israk ayat 62 Dia (iblis) berkata: 
“Terangkanlah kepadaku inikah orangnya yang Engkau muliakan atas diriku? Sesungguhnya jika Engkau memberi tangguh kepadaku sampai hari kiamat, niscaya benar-benar akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebahagian kecil”.
Al Israk ayat 63- Tuhan berfirman:
“Pergilah, barang siapa di antara mereka yang mengikuti kamu, maka sesungguhnya neraka Jahanam adalah balasanmu semua, sebagai suatu pembalasan yang cukup. 

Al Israk ayat 64-  Dan hasunglah siapa yang kamu sanggupi di antara mereka dengan ajakanmu, dan kerahkanlah terhadap mereka pasukan berkuda dan pasukanmu yang berjalan kaki dan berserikatlah dengan mereka pada harta dan anak-anak dan beri janjilah mereka.

Dan tidak ada yang dijanjikan oleh setan kepada mereka melainkan tipuan belaka. ( Israak 62-64)

Berikut Doa Mengusir Setan/Jin dari Rumah dan Tubuh Manusia

Berdoa
1.Surat Al Baqarah Surat Al Baqarah
surat yang jika dibaca maka setan dan jin akan menghilang dan kabur dari rumah dan tubuh anda. Surah Al-Baqarah ini adalah ayat pengusir jin dan setan yang ampuh dan mujarab. Banyak sekali dalil dalil hadits Nabi Muhammad SAW yang menerangkan mustajabnya surat Al Baqoroh dalam mengusir setan.
Berikut beberapa diantaranya : 

“Siapa saja membaca dua ayat terakhir dari surah Al baqarah niscaya Allah melindunginya dari segala gangguan”

(HR Bukhari 6/323) 
إِنَّ الشَّيْطَانَ إِذَا سَمِعَ سُورَةَ الْبَقَرَةِ تُقْرَأُ فِي بَيْتٍ، خَرَجَ مِنْهُ
“Sesungguhnya setan, apabila mendengar surat Al-Baqarah dibacakan dalam rumah, maka dia akan keluar dari rumah itu.” (HR. Ad-Darimi 3422, At-thabrani dalam Mu’jam Al-Kabir 8642).

 لا تجعلوا بيوتكم مقابر، إن الشيطان ينفر من البيت الذي تقرأ فيه سورة البقرة
“Jangan kalian jadikan rumah kalian seperti kuburan.
Sesungguhnya setan lari dari rumah yang dibacakan surat Al-Baqarah di dalamnya.” (HR. Muslim 780, At-Turmudzi 2877)

2. Ayat Kursi

اَللهُ لآَإِلهَ إِلاَّهُوَالْحَىُّ الْقَيُّوْمُ ج لاَتَأْخُذُه سِنَةٌ وَلاَنَوْمٌ ط لَهُ مَافِى السَّموَاتِ وَمَافِى اْلاَرْضِ قلى مَنْ ذَالَّذِيْ يَشْفَعُ عِنْدَه اِلاَّبِاِذْنِه ط يَعْلَمُ مَابَيْنَ اَيْدِيْهِمْ وَمَاخَلْفَهُمْ ج وَلاَيُحِيْطُوْنَ بِشَيْئٍ مِنْ عِلْمِه اِلاَّبِمَاشَآءَ ج وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّموَاتِ وَاْلاَرْضَ ج وَلاَيَؤدُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَالْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ
”Allahu laa ilaaha illaa huwal hayyul qayyum. Laa ta’khudzuhuu sinatuw wa laa naum.Lahuu maa fis samaawaati wa maa fil ardh.Man dzal ladzii yasyfa’u ‘indahuu illaa bi idznih.Ya’lamu maa baina aidiihim wa maa khalfahum.Wa laa yuhiithuuna bi syai-im min ‘ilmihii illaa bi maa syaa-a.Wasi’a kursiyyuhus samaawaati wal ardha wa laa ya-uuduhuu hifzhuhumaa Wahuwal ‘aliyyul ‘azhiim. ”
Artinya
”Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar. (QS : Al-Baqarah : 255)”
 
3. Surat Fussilat Ayat 36

وَإِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللَّهِ ۖ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ
Artinya:
Dan jika syetan mengganggumu dengan suatu gangguan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui

Pengetahuan lanjut tentang  Setan dan Jin 

Apa Itu Jin?

Jin adalah salah satu jenis makhluk Allah ﷻ  yang memiliki sifat fisik berbeda dengan manusia karena diciptakan dari api. Allah berfirman:

خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ صَلْصَالٍ كَالْفَخَّارِ وَخَلَقَ الْجَانَّ مِنْ مَارِجٍ مِنْ نَارٍ

Dia menciptakan manusia dari tanah kering seperti tembikar, dan menciptakan jin dari nyala api. (Ar-Rahman: 14–15)

Menurut Ibnu Aqil sebagaimana dikutip as-Syibli dalam bukunya Ahkam al-Marjan fi Ahkam al- Jann, mengatakan bahwa jin disebut demikian karena secara bahasa jin berarti yang tersembunyi, terhalang dan tertutup.

Disebut jin, karena makhluk ini terhalang (tidak dapat dilihat). Karenanya, bayi yang masih berada di dalam perut ibu, disebut janin (kata janin dan jin memiliki kata dasar yang sama yakni jann), tidak dapat dilihat dengan mata telanjang.

Pemahaman yang sama juga terhadap pada istilah “orang gila” dalam bahasa Arab yakni majnun (dari kata jann juga) secara etimologi berarti akal sehat yang sudah tertutup dan terhalang.

Kasarnya jin dan manusia sama dalam segala hal, dibawah kemahaadilan Allah, hanya saja mereka tercipta dari api dan tidak dapat dilihat. Berikut persamaan jin dengan manusia:

1. Jin dan manusia sama-sama memiliki tugas, yakni beribadah menyembah Allah.

وما خلقت الجن والإنس إلا ليعبدون

Telah ku ciptakan jin dan manusia, hanya untuk menyembahku. (ad-Dzariat: 56)

2. Jin memiliki akal dan nafsu sebagaimana manusia. Oleh karena itu, ada jin yang muslim dan ada jin yang kafir. Ada jin yang baik dan ada jin yang jahat. Ada jin yang pintar masalah agama dan ada jin yang bodoh. Menikah pun ada.

وأنا منا الصالحون ومنا دون ذلك كنا طرائق قددا
Sungguh di antara kami ada yang shaleh dan ada (pula) yang tidak demikian halnya. Adalah kami menempuh jalan yang berbeda-beda. (al-Jin: 11)

3. Jin dan manusia memiliki hati, mata dan telinga dan mereka sama-sama akan dimasukan neraka karena dosa.

ولقد ذرأنا لجهنم كثيرا من الجن والإنس لهم قلوب لا يفقهون بها ولهم أعين لا يبصرون بها ولهم آذان لا يسمعون بها أولئك كالأنعام بل هم أضل أولئك هم الغافلون
Sungguh Kami jadikan kebanyakan jin dan manusia sebagai penghuni jahanam, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah), mereka mempunyai mata tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah makhluk yang lalai. (al-A’raf: 179)

Bahkan jin juga mirip manusia dalam urusan nyawa, mereka tidak kekal.


B. Apakah Setan Itu?

Dalam Majma’ al-Bahrain, setan secara etimologi bahasa Arab diambil dari kata sya–tha–na yang bermakna menjauh. Maksudnya adalah mereka yang disebut setan, jauh dari Allah dan menjauhkan orang beriman dari Rabb mereka.

Setan adalah sebutan untuk sisi buruk yang berupa pembangkangan, tidak taat, membelot, bermaksiat, menentang perintah, mendebat aturan, durhaka dsb. Setan dapat berupa manusia maupun jin, Allah berfirman:
 
مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ
(setan) dari golongan jin dan mausia. (an-Nas: 6)

Dalam tafsir surat an-Nas, Qatadah mengatakan bahwa dari kalangan jin terdapat setan-setan dan dari kalangan manusia juga terdapat setan-setan. Ibnu Katsir dalam Tafsir Ibnu Katsir menyatakan,

الشيطان في اللغة مأخوذ من شطن إذا بعد فهو بعيد بطبعه عن طباع البشر وبعيد بفسقه عن كل خير
“Syaitan memiliki karakter yang jauh dari watak manusia dan jauh dari perilaku kebaikan.” Imam Rafi’i dalam kitab Al-Misbahul Munir menulis,
والشيطان هو كل عات متمرد من الجن والإنس والدواب
“Setan adalah setiap sesuatu yang buruk yang berasal dari jin, manusia dan binatang.” Pendapat itu juga diperkuat oleh Ja’far Syariat Madari dalam Syarh wa Tafsir Lughat Quran. Tidak hanya sekali Allah berfirman bahwa setan adalah golongan jin dan manusia, dalam al-An’am 112 ditegaskan.
وَكَذَلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نِبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الإِنسِ وَالْجِنِّ
Demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dan jenis) jin.

Siapakah Iblis Itu?

Iblis dalam etimologi bahasa Arab diambil dari kata balasa yang artinya tidak mempunyai kebaikan sedikit pun (man la khaira ‘indah). Sebagian pakar bahasa Arab ada pula yang mengatakan diambil dari kata ablasa yang berarti putus asa.

Iblis putus asa dari rahmat Allah karena ia sombong dan enggan sujud kepada Nabi Adam alaihissalam sehingga diusir dari surga. Allah berfirman,

قال ما منعك ألا تسجد إذ أمرتك قال أنا خير منه خلقتني من نار وخلقته من طين
Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) ketika Aku (Allah) menyuruhmu?” Iblis menjawab, “aku lebih baik darinya: Engkau ciptakan aku dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah. (al-A’raf: 12)

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ كَانَ مِنَ الْجِنِّ فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِ
Ingatlah ketika Kami berkata kepada para malaikat, “Sujudlah kallian kepada Adam!” maka mereka semua-pun sujud kecuali Iblis. Dia dari golongan jin dan membangkang dari perintah Allah. (Al-Kahfi: 50)

Ayat pertama menerangkan bahwa Iblis diciptakan dari api : jin dari api. Ayat kedua menegaskan bahwa Iblis bagian dari bangsa jin.

قال فأنظرني إلى يوم يبعثون
Tangguhkan (umur) aku hingga hari mereka kebangkitan. (al-A’raf: 14)

Kemudian setelah diusir dari dalam surga, iblis meminta diberikan umur panjang sampai hari kiamat. Berdasarkan ayat di atas, hanya iblis yang memiliki umur panjang sedangkan jin lainnya mati seperti manusia, itupun hanya sampai hari kiamat.

Setelah dipanjangkan umur, iblis pun berjanji akan menggoda adam besera keturunannya. Silakan baca surat al-A’raf ayat 12-20. Wallahu a’lam bi showab.

Referensi:
konsultasisyariah.com/10504-perbedaan-jin-setan-dan-iblis.html
https://www.islampos.com/
http://www.eramuslim.com/

0 Response to "Bacaan Doa Mengusir Setan Jin dan Iblis"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel