Banner Sponsor

Memperbaiki Diri Untuk Menjadi Lebih Dewasa

tua itu pasti, dewasa adalah pilihan

Pernahkah Anda mendengar ungkapan seperti "tua itu pasti, dewasa adalah pilihan?". Kedewasaan tidak bisa diukur berdasarkan usia, tetapi oleh kedewasaan pribadi. Meski usianya sudah cukup matang, nyatanya masih banyak juga pria dan wanita yang masih kekanakan.
Tidak matang pada usia yang bisa berdampak buruk di masa depan. Anda akan menemukan banyak kesulitan dalam bersosialisasi, berkomunikasi termasuk mendapatkan kepercayaan.

Membentuk diri Anda menjadi orang dewasa sebenarnya tidak terlalu sulit. Selama ada keinginan untuk berubah. Berikut ini adalah cara untuk meningkatkan diri Anda sehingga Anda lebih dewasa dan tentunya lebih baik dari sebelumnya.


"Terima kritik dengan hati terbuka"
Mungkin Anda memiliki pertanyaan seperti ini, "Di mana perbaikan diri dimulai?"
Saran saya, mulailah menerima kritik dengan hati terbuka. Alasannya, tidak banyak orang yang bisa menerima kritik. Hanya orang-orang dengan hati besar yang dapat menerima kritik dengan hati terbuka.
Kritik memang cukup menyebalkan bagi seseorang yang belum dewasa. Bahkan kritik dianggap sebagai energi negatif yang membuat semangat patah dan hilangnya kepercayaan. Orang-orang yang mengkritik kemudian dikatakan menghina dan harus dihina.
Menerima kritik jelas tidak mudah. Tetapi Anda harus berusaha belajar menerima setiap kritik jika Anda ingin menjadi lebih dewasa. Ambil beberapa langkah sederhana agar Anda dapat menerima kritik, yaitu:
  • mendengarkan sebelum bereaksi, dengarkan terlebih dahulu apa isi kritik itu.
  • mengontrol ambil napas dalam-dalam, lambat. Pastikan Anda tidak bereaksi dengan emosi. Karena kritik sejati yang baik dapat membangun kepribadian Anda menjadi lebih baik.
  • meminta maaf dan terima kasih  kemudian sampaikan permintaan maaf kepada orang yang telah Anda lukai. Juga berterima kasih kepada para kritikus karena mengingatkan Anda untuk meningkat

"Bedakan mana yang baik dan mana yang buruk"
Seorang anak yang masih kekanak-kanakan tidak dapat membedakan apakah ini baik dan berguna baginya atau tidak. Mereka cenderung melakukan apa yang mereka sukai dan menjadi bahagia tanpa melihat dampaknya pada orang lain.
Berbeda dengan orang dewasa Dia tahu bagaimana membedakan yang baik dari yang buruk dan selalu mempertimbangkannya. Apakah ini bermanfaat atau tidak? Bisakah itu berbahaya bagi orang lain atau, sebaliknya, merusak diri sendiri?
Jadi, jika Anda ingin memiliki orang yang lebih dewasa, bijaklah. Pertimbangkan semuanya Ambil apa yang benar-benar berguna untukmu dan keluar entah dari mana.


"Menjadi terbiasa dengan disiplin dan menghormati wakt"
Cara selanjutnya untuk meningkatkan adalah membiasakan diri dengan disiplin dan menghargai waktu. Jika sejauh ini Anda masih belum bisa mendisiplinkan dan menghargai waktu, tandanya adalah Anda belum benar-benar tumbuh.
Dia tidak hanya menghargai waktu, orang dewasa juga pintar membagi waktunya pada skala prioritas.
Dia tahu apa yang harus didahulukan dan apa yang bisa dilakukan selanjutnya. Meskipun melakukan banyak tugas, Anda masih dapat berkonsentrasi pada pekerjaan karena Anda selalu disiplin.
Kebiasaan menunda, sering terlambat dan tidak teratur adalah contoh dari sikap yang meremehkan waktu. Karena itu, cobalah untuk lebih disiplin untuk dapat berubah menjadi lebih baik dari sebelumnya.

"Siap menerima perubahan apa pun"
Namun, kita tidak bisa menghindari perubahan dalam hidup. Dari hal-hal kecil seperti jam kantor hingga putus dengan kekasih adalah contoh perubahan yang sangat mungkin terjadi.
Beberapa orang mungkin menerima perubahan, tetapi yang lain berusaha mati-matian untuk menolak perubahan itu karena takut membayangkannya. Dikatakan bahwa mereka yang dapat menerima perubahan memiliki pola pikir yang matang.
Kenapa begitu? Mereka yang siap menerima perubahan tahu bahwa perubahan tidak selalu mengarah pada hal-hal negatif, itu bisa positif tergantung pada perspektif seseorang. Mereka juga menyadari bahwa hal-hal di luar kendali, sehingga mereka harus siap untuk menghadapinya.
Singkatnya, siapkan pola pikir Anda untuk menghadapi perubahan, apa pun bentuk Anda. Karena persiapan mental Anda adalah cermin kedewasaan emosional.

"Jangan lari dari masalah"
Setiap orang pasti punya masalah. Kecil atau besar tergantung bagaimana cara pandang Anda terhadap masalah itu sendiri. Namun tidak semua orang berani menghadapinya.
Ada beberapa orang yang cenderung lari dari masalah dan tidak berpura-pura. Beberapa hal sepele lainnya mempertimbangkan masalah yang ada.
Sikap seperti itu jelas tidak benar. Masalah adalah tes yang harus dihadapi. Melarikan diri dari masalah atau menganggapnya enteng bisa membuat situasi Anda lebih buruk.
Bayangkan, jika masalahnya seperti sampah yang Anda tinggalkan sendiri. Semakin lama akan menumpuk dan bau. Begitu juga dengan masalahnya.
Melarikan diri dari masalah hanya akan menyebabkan masalah baru, yang seiring waktu dapat menumpuk dan Anda tidak akan dapat menyelesaikannya.
Lalu bagaimana seharusnya Anda bersikap?
Hadapi masalah dengan rahmat. Selesaikan masalah satu per satu dan jangan pernah menyerah. Yakinlah bahwa di mana ada masalah, ada juga solusi terbaik yang tersedia untuk Anda.

"Berani mengambil keputusan"
Salah satu ciri kedewasaan seseorang adalah mampu membuat keputusan. Bedakan dengan anak kecil yang selalu ditanyai karena mereka takut dan tidak tahu harus berbuat apa. Orang dewasa mengerti bagaimana menjawab suatu masalah dan bagaimana mengatasinya.
Mampu membuat keputusan juga menunjukkan kepercayaan diri yang kuat. Mereka yang berani mengambil keputusan adalah orang yang berani menerima risikonya.
Berlatihlah untuk berani mengambil keputusan bahkan dalam hal-hal kecil, sehingga Anda dibentuk menjadi orang yang kuat dan bertanggung jawab.

"Jangan menyalahkan orang lain dengan mudah"
Apakah Anda orang yang suka menuduh orang lain jika ada yang salah? Atau apakah mudah menilai orang lain ketika suatu kegagalan terjadi?
Jika demikian, itu berarti Anda masih kekanak-kanakan.
Orang dewasa tidak akan dengan mudah melihat masalah hanya dari kulitnya saja. Dia akan mengupasnya dan menemukan fakta di baliknya. Ia tidak akan dengan mudah menuduh orang lain tetapi mencoba memahami alasannya
Alih-alih menyalahkannya, dia lebih suka memberi saran dan memberi contoh yang baik. Ini disebut kematangan sejati.

"Dapat dipercaya dan selalu menepati janji"
Berbicara tentang janji, banyak orang tidak bisa menepati janji. Ini disebabkan oleh kondisi tertentu yang membuat sulit atau rendahnya komitmen dalam diri seseorang.
Namun demikian, melanggar janji tidak bisa dianggap sepele. Sekali, dua kali, tiga kali mungkin orang lain masih bisa menerima alasan untuk lupa, tetapi apa yang terjadi jika janji yang patah terjadi berulang kali dan menjadi hobi?
Orang akan menyebut Anda pembohong dan sulit dipercaya. Akibatnya Anda akan dikucilkan karena Anda tidak dapat melakukan.
Selanjutnya, Anda juga tidak akan dipercaya menangani hal-hal yang penting karena masih dianggap kekanak-kanakan dan tidak bertanggung jawab.
Sekarang, jika Anda tidak ingin disebut kekanak-kanakan, mulailah mencoba mengubah diri Anda menjadi lebih dewasa, maka tetaplah janjikan, betapapun kecilnya.

"Berani bertanggung jawab"
Cara untuk memperbaiki diri sehingga mereka menjadi lebih dewasa adalah dengan berani bertanggung jawab. Semua yang Anda lakukan, pasti ada konsekuensinya. Dan hanya orang dewasa yang siap bertanggung jawab atas apa yang telah ia lakukan.
Jika Anda ingin menjadi orang dewasa, belajarlah untuk berani bertanggung jawab dan menerima risikonya. Pikirkan segala sesuatu sebelum Anda bertindak, sehingga Anda tidak pernah menyesali tindakan dan keputusan yang telah Anda buat.

"Akui kesalahan dan minta maaf"
Tampaknya mudah untuk mengakui kesalahan, padahal dalam kenyataannya hal ini tidak terjadi. Mengakui kesalahan Anda sendiri benar-benar sangat sulit. Dibutuhkan kemurahan hati dalam mengalahkan ego dan prestise yang menghambat.
Mengakui kesalahan dapat diartikan sebagai mengakui kelemahan dan kelemahan. Lalu siapa yang mau terlihat lemah dan gagal di depan orang?
Tidak semua orang mau mengakui kesalahan mereka apalagi meminta maaf. Namun orang lain justru menilai Anda sebagai orang yang matang dan memiliki semangat besar ketika Anda berani mengaku salah.
Untuk memiliki jiwa yang besar untuk kesalahan, metode sederhana adalah sebagai berikut:
  • bertanggung jawab  tidak suka membuat alasan jika Anda salah, apalagi menyalahkan seseorang. Terimalah bahwa ini memang kegagalan Anda, akui kemudian bertanggung jawab atas konsekuensinya.
  • nyatakan lokasi kesalahan kita  nyatakan di mana kesalahan Anda tidak mudah karena prestise. Cobalah untuk belajar menyatakan dengan jelas apa kesalahan Anda di depan orang tanpa rasa takut dan keraguan.
  • meminta maaf  setelah mengakui dengan jelas, langkah selanjutnya adalah meminta maaf kepada orang yang telah Anda sakiti. Pintu untuk pengampunan akan selalu terbuka jika Anda tulus dan serius.
Itulah cara untuk meningkatkan diri sehingga Anda lebih dewasa. Menjadi dewasa adalah proses, bukan hasil akhir. Kedewasaan adalah pilihan hidup yang dibentuk dari prinsip sebagai dasar. Karena itu adalah suatu proses, menjadi orang dewasa memerlukan proses pembelajaran terus menerus selama sisa hidup kita.
Kedewasaan juga berbicara tentang cara kita memandang kehidupan. Cara mengatasi masalah kehidupan yang ada. Apakah kita dapat menghadapinya atau benar-benar lari dari kenyataan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel